Membentuk Sikap Kepemimpinan Anak

Membentuk sikap kepemimpinan anak memang tidak mudah butuh kesabaran dan kesiapan yang matang, Setiap orang tua tua pasti mendambakan buah hatinya kelak akan menjadi seorang pemimpin. Entah suatu hari nanti sang buah hati akan menjadi pemimpin negeri ini, pemimpin dunia, ataupun menjadi pemimpin bagi dirinya sendiri. Jiwa kepemimpinan memang sangatlah penting dimiliki oleh setiap anak karena dengan begitu anak akan mulai belajar tanggung jawab dan hidup mandiri.

Apa itu kepemimpinan? Kepemimpinan adalah suatu sistem ketika kita mampu mengatur suatu kondisi yang buruk menjadi lebih baik. Pemimpin bukan hanya seorang presiden atau kepala rumah tangga, melainkan yang dimaksud kepemimpinan yakni kita mampu mengatur diri kita agar mampu mengendalikan suasana lingkungan di luar misal kita berani bertanggung jawab dengan apa yang kita lakukan serta kita mampu bekerja sama dengan lingkungan sekitar dalam hal apa pun.

Mendidik anak atau mempersiapkan seorang anak menjadi seorang pemimpin memang membutuhkan kesabaran ekstra karena tidak setiap anak mampu mendengarkan instruksi yang diberikan. Oleh sebab itu dalam mendidik anak kita harus memiliki trik khusus agar anak yang kita didik sesuai dengan apa yang kita harapkan. Misal sebagai orang tua, kita bisa mengajarkan tanggung jawab kepada anak dengan membiasakannya merapikan tempat tidurnya usai bangun tidur.

Pendidikan yang baik merupakan salah satu faktor utama dalam menumbuhkan sikap kepemimpinan pada anak. Sebelum mengarahkan seoarang anak menjadi pemimpin yang baik, orang tua juga harus mempersiapkan pendidikan yang menyangkut tentang agama. Penting sekali seorang anak dibekali ilmu agama karena dengan begitu anak mampu mempertimbangkan keputusannya sesuai dengan al-Qur’an dan Hadits. Jadi anak akan tahu mana keputusan yang nantinya akan diambil apakah baik untuk kemaslahatan masyarakat atau tidak.

Membentuk Karakter Anak Menjadi Seorang Pemimpin

Sebagai orang tua tentu kita memahami karakter anak kita masing-masing. Ada anak yang memang berkarakter keras kepala, suka menangis, manja, dan pendiam. Begitulah karakter anak, maka dari itu sebagai orang tua kita harus mampu mengarahkan anak kita agar dia mampu mengaplikasikan apa yang kita berikan dalam kehidupan sehari-hari.

Dalam menghadapi karakter anak yang beraneka ragam tentu sebagai orang tua kita tak boleh mudah menyerah atau memanjakan anak karena jika kita bersikap seperti itu maka sampai kapan pun kita tidak akan mampu mengarahkan anak menjadi seorang pemimpin. Membentuk karakter pemimpin pada anak dapat kita tanamkan sejak dini. Melalui pedoman pendidikan yang baik, kita mampu membentuk karakter anak yang tadinya pendiam, keras kepala, dan manja dapat kita ubah karakternya menjadi seorang anak yang pemberani, bertangung jawab, dan penuh disiplin.

Hal itu tentu membutuhkan proses yang cukup lama, tapi sebagai orang tua kita harus sabar dalam mendidik anak. Selain itu faktor keluarga juga berperan dalam membentuk karakter seorang anak menjadi pemimpin. Dalam lingkungan keluarga peran kedua orang tua dan sekitar dapat memotivasi anak untuk terus berusaha menjadi anak yang cerdas dan mampu memimpin dirinya sendiri. Sebagai orang tua kita juga harus menciptakan suasana rumah atau keluarga yang nyaman, karena rumah merupakan tempat sang anak untuk beristirahat dan berbagai cerita kepada orangtuanya perihal kejadian yang dia alami.

Orang tua juga bisa memberikan tanggung jawab kecil kepada anak agar dia mampu hidup mandiri dan menyelesaikan permasalahan yang dia alami. Peran orang tua di sini begitu penting karena arahan yang diberikan orang tua kepada anaknya akan menentukan jalan yang dipilih seorang anak apakah ia akan mampu hidup mandiri atau tidak sebagai seorang anak.

Menstimulasi Jiwa Kepemimpinan pada Anak

Selain faktor pendidkan, lingkungan dan keluarga adalah hal penting yang dapat menumbuhkan karakter anak menjadi seorang pemimpin sejati. Kita sebagai orang tua juga dapat menumbuhkan sikap kesadaran kepemimpinan dengan menstimulasi jiwa anak melalui permainan, pelajaran, atau metode pendekatan lainnya agar tumbuh jiwa kepemimpinan pada diri anak.

Sikap yang biasa dimiliki oleh seorang pemimpin yakni adalah kejujuran. Hal pertama yang kita bangun agar anak menjadi seorang pemimpin tentu kita harus mengajarkan kejujuran pada diri anak. Dengan membiasakan jujur pada anak sejak dini tentu akan membuat sang anak terbiasa hingga dewasa untuk terus berkata jujur.

Kejujuran sangatlah penting dimilki oleh seorang pemimpin yang baik.  Agar sang anak terbiasa bersikap jujur, maka orang tua pun harus jujur dan saling terbuka kepada sang anak. Misal, kita biasakan sang anak dalam kehidupan sehari-hari diberi tugas kecil sepeti memberikan uang untuk menabung, dan setelah uang itu dia tabungkan, dia harus memberi laporannya kepada kita, dengan begitu anak akan terbiasa hidup jujur.

Selain kejujuran, sikap yang dimiliki oleh seorang pemimpin yakni integritas. Integritas atau kata lain kepercayaan. Pemimpin yang baik adalah pemimpin yang mampu menjaga amanah. Integritas di sini juga dapat kita tumbuhkan kepada sang anak dengan memberikan kepercayaan penuh bahwa sang anak mampu mengerjakan tugas-tugas kecilnya.

Menumbuhkan sikap kepeimpinan pada anak dapat kita lakukan dengan membiasakan pada anak agar terus hidup penuh tanggung jawab dan kemandirian. Agar anak mampu tumbuh sesuai dengan harapan kita maka kepercayaan penuh harus diberikan pada anak agar mampu menjadi seorang pemimpin di masa mendatang.

Sikap adil dan bijaksana merupakan salah satu hal yang juga wajib dimliki oleh seorang pemimpin. Orang tua harus pula mengarahkan pendidikan agar sang anak mampu menjadi seorang peminpin sejak dini. Misal, setiap kali anak akan berangkat kesekolah, kita dapat memberikan bekal lebih kepada sang anak agar bekal tersebut dia berikan kepada teman-temannya secara adil dan merata. Selain itu, orang tua juga bisa memberikan pilihan yang menarik bagi sang buah hati untuk memilih mainan mana yang akan dia ambil di toko mainan sesuai dengan pertimbangan dan saran dari orang tua agar anak natinya akan terbiasa mengambil keputusan-keputusan dengan bijak.

Seorang pemimpin haruslah pemberani dalam mengambil sebuah keputusan. Pemimpin yang baik juga  pemimpin yang selalu mau belajar serta mampu mendengarkan saran dan kritik dari orang lain.  Sifat pembelajar tak lepas dari kepiawaian seorang pemimpin yang haus akan ilmu. Oleh karena itu agar anak mampu menjadi pembelajar yang baik, maka orang tua bisa memberikan pengalamananya kepada sang anak dan terus memotivasinya agar terus mau belajar dalam meraih cita-citanya.

Sifat terakhir dari seorang pemimpin yakni mampu bekerja sama. Sifat bekerja sama ini dapat kita tumbuhkan kepada sang anak melalui metode permaianan atau pelajaran yang berkaitan dengan kerja sama. Orang tua juga bisa mengajak sang anak ikut kerja bakti di lingkungan rumah. Semoga kelak sang anak bisa menerima arahan yang kita berikan agar dia mampu menjadi seorang pemimpin dan hidup mandiri.

Tips Membentuk Anak Jadi Pemimpin :

- Puji perilaku kepemimpinan mereka.
- Tanyai pendapat mereka tentang sebuah pilihan. Dengan menjawab pertanyaan pilihan, maka kemampuan berbicara dan membuat keputusan yang baik akan teruji.
- Mengenalkan para pemimpin. Entah dari buku cerita, acara di TV, atau orang-orang yang ada di lingkungan kita, bisa jadi sumber ilmu tentang pemimpin yang hebat.
- Lakukan kegiatan yang membantu mereka menunjukkan kemampuan memimpin. Dengan membiarkan anak membantu mengatur barisan teman-temannya saat acara outing dari sekolah, maka anak dengan sendirinya dibiasakan untuk melakukan hal-hal memimpin.
- Bantu menentukan tujuan pribadi. Ketika sang anak menentukan tujuan untuk diri mereka sendiri, yang tak ada hubungannya dengan kepentingan orang lain, otomatis mereka akan menunjukkan kemampuan memimpin. Bantulah agar arah tujuannya benar.

Sumber : muzakki.com

Dalam kategori: Informasi Seputar AnakPendidikanTips AnakTumbuh Kembang Anak

RSSComments (0)

Trackback URL

Leave a Reply




If you want a picture to show with your comment, go get a Gravatar.